Pencarian
Tutup kotak pencarian ini.

Patung Nelayan Cina

Selama ribuan tahun, penduduk pesisir Guangdong telah mencari nafkah dengan menangkap ikan, dan kebiasaan para nelayan, teknik produksi dan pengalaman mereka, iklim dan meteorologi laut, kebiasaan dan distribusi stok ikan, risiko beroperasi di laut, dll. Telah terakumulasi dalam jangka waktu yang lama, menghasilkan semacam budaya, yang berasal dari para nelayan sebagai sebuah kelompok, dan itulah mengapa saya menyebutnya "budaya nelayan".

gambar 1
Patung Nelayan Cina 15
gambar 2
Patung Nelayan Cina 16
gambar 3
Patung Nelayan Cina 17

Laut memberi para nelayan karakter yang berani, sederhana, ramah, bagi para tamu rumah nelayan adalah hal yang biasa, ikan juga merupakan hidangan penting di atas meja, makan ikan, biasanya seluruh ikan di atas piring, setelah makan ikan di atas ikan untuk makan bagian bawah tidak bisa mengatakan "balikkan ikan" dan harus mengatakan "balikkan ikan! Para nelayan berpikir bahwa kata "membalikkan" memiliki kecurigaan untuk membalikkan perahu di laut. Ketika nelayan merayakan festival Tahun Baru atau meningkatkan kehidupan mereka selama hari kerja, mereka tidak dapat melakukannya tanpa membuat pangsit, yang merupakan kebiasaan tradisional Tiongkok, tetapi yang berbeda adalah ketika pangsit yang dibungkus dimasukkan ke dalam panci, orang tidak dapat mengatakan "membalikkan" sebagai gantinya. Pangsit" dan harus mengatakan 'pangsit rebus', karena kata 'turun' memiliki kecurigaan akan tenggelam ke laut, yang merupakan ketidakberuntungan bagi para nelayan yang bekerja di laut sepanjang tahun. Ketika mereka mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang mereka cintai dan berlayar untuk perjalanan panjang, mereka biasanya mengatakan, "Pergi ke laut", yang berarti "keluar masuk dengan damai".

gambar 4
Patung Nelayan Cina 18
gambar 5
Patung Nelayan Cina 19
gambar 6
Patung Nelayan Cina 20

Nelayan umumnya memiliki lebih sedikit lahan, dan bahan bakar untuk memasak sebagian besar adalah batu bara, tetapi nelayan biasanya menyebutnya "zazi" bukan "batu bara", karena "batu bara" dan "nasib buruk" "nasib buruk" berkata, sangat sial, nelayan berurusan dengan laut sepanjang tahun, tidak dapat dihindari bahwa ada kesalahan yang jatuh ke laut. Cetakan" kata harmonik, ada 'nasib buruk' 'nasib buruk' berkata, sangat sial, nelayan berurusan dengan laut sepanjang tahun, tidak dapat dihindari bahwa ada penyimpangan ke laut, atau karena laut yang temperamental sesekali terjadi kecelakaan. Tetapi setelah kecelakaan di atas kapal, seperti jatuh ke laut dan tenggelam, orang tidak mengucapkan kata "laut", biasanya mengatakan: "ke laut" karena laut memiliki arus, dan semua benda dengan arus, yaitu, nelayan mengatakan "dengarkan arus jangan dengarkan angin! ". Nelayan yang duduk di atas kapal ketika mereka pergi ke laut, tidak diperbolehkan duduk di atas kapal dan memasukkan kaki mereka ke laut, dikatakan bahwa ini akan tidak menghormati Raja Naga dan Dewa Laut, untuk dibalas. Pada saat yang sama, ada juga makna "mencegah digigit ikan". Ketika nelayan makan, mereka memiliki kebiasaan meletakkan sumpit di atas meja setelah makan, alih-alih meletakkannya secara horizontal di atas mangkuk. Ini karena jika Anda meletakkannya di atas mangkuk secara horizontal, itu seperti seorang nelayan yang tidak punya pilihan selain meletakkan dayungnya di atas kapal ketika dia menghadapi badai besar di laut, menurunkan layar, menurunkan tiang, dan hanyut terbawa angin, membiarkan angin membawanya.

gambar 7
Patung Nelayan Cina 21
gambar 8
Patung Nelayan Cina 22
gambar 9
Patung Nelayan Cina 23
gambar 10
Patung Nelayan Cina 24

Nelayan melihat perahu nelayan sebagai mitra mereka dan bergantung pada kelangsungan hidup ketergantungan, oleh karena itu, para nelayan mencintai dan merawatnya, dan memberkahinya dengan spiritualitas, perahu nelayan kayu setiap perahu sepasang mata ikan besar yang menonjol. Setelah perahu baru dibangun, hanya matanya saja yang dicat, bukan matanya. Artinya, sisi adalah mata hitam besar, dan bagian tengahnya adalah lingkaran putih besar, sebelum diluncurkan, pemilik kapal diminta untuk memilih hari keberuntungan zodiak, saat gong, drum, dan cambuk.

gambar 11
Patung Nelayan Cina 25
gambar 12
Patung Nelayan Cina 26

Nelayan kuno terutama menghormati Raja Naga, Dewi Laut, Dewa Keberuntungan tiga istana, menurut festival tertentu pada malam tahun baru atau pagi hari pertama, nelayan ke Klenteng Raja Naga, Klenteng Dewi Laut membakar dupa sambil membungkuk, atau ke pantai untuk menyiapkan sesaji, membakar dupa dan kertas, dan meminta berkah Tuhan atas tahun kedamaian, keluarga nelayan untuk Dewa Rejeki, para nelayan setiap kali pergi melaut harus membakar dupa, yang mana agar para dewa melihat, mereka percaya bahwa asap dupa yang mengepul dapat dibawa ke langit untuk membawa keinginan para dewa, untuk memberkati mereka melaut agar menjadi kaya. Memberkati mereka dengan kekayaan di laut, Laozi "Tao Te Ching" mengatakan "Taoisme lahir satu, hidup satu mati dua, mati dua lahir tiga, mati tiga lahir segala-galanya," jadi Taoisme sangat memuja angka "tiga", sehingga mereka biasanya membakar "tiga dupa" sebelum melaut! ".

gambar 13
Patung Nelayan Cina 27
gambar 14
Patung Nelayan Cina 28

Setelah reformasi dan keterbukaan, perikanan laut China berhasil direalisasikan dari "berbasis penangkapan ikan" "untuk meningkatkan" perubahan "utama" dan memulai jalur pembangunan yang stabil, produksi perikanan laut selalu menyumbang ekonomi kelautan China, produksi selama 14 tahun berturut-turut. Dan, saat ini, pertahankan momentum pembangunan yang lebih baik. Namun, dari perspektif pembangunan berkelanjutan, pembangunan perikanan laut China masih memiliki banyak masalah, terutama di lima bidang: Pertama, penangkapan ikan lepas pantai; Kedua, eutrofikasi lepas pantai; Ketiga, kurangnya spesies akuakultur laut, teknologi akuakultur dan tingkat manajemen yang mendesak; Keempat, pengolahan dan pengujian produk akuatik berarti terbelakang, masalah kualitas dan keamanan; Kelima, sistem pendukung ilmu pengetahuan dan teknologi perikanan tidak cukup baik, dan investasi yang tidak memadai.

Bagikan:

Lebih Banyak Posting

Bagaimana Cara Membuat Patung Tanah Liat?

Patung tanah liat, umumnya dikenal sebagai "patung warna", seni tanah liat adalah seni tradisional Tiongkok dan seni rakyat kuno. Yaitu, dengan tanah liat yang dibentuk menjadi

Patung Giok Cina

Ukiran giok adalah salah satu jenis ukiran tertua di Cina. Batu giok diproses dan diukir menjadi kerajinan tangan yang sangat indah yang disebut ukiran giok. Dalam produksinya, para pengrajin

Patung Kaisar Cina

Gelar "Kaisar" mengacu pada penguasa tertinggi selama periode kekaisaran Tiongkok. Tiga Kaisar dan Lima Kaisar kuno, seperti Fuxi, Nüwa, Kaisar Kuning

Kirimkan pesan kepada kami